Review Kazuhito No Ai no E by Murakami Haru

2/25/2016


Blurb______________

Hikaru tidak tahu perasaan macam apa yang sebenarnya tengah bersemayam di dalam hatinya. Dibilang cinta, rasanya tidak tepat. Dibilang sepenuhnya iba, simpati, atau suatu bentuk perhatian, rasanya juga kurang tepat. Terlebih lagi, Hikari juga tahu betul bahwa Kazuhito adalah kekasih sahabatnya.

***
Demi bisa menikah dengan Etsuko, Kazuhito, seorang pelukis muda, rela pindah dari kampong halamannya di Amagasaki ke Dotombori. Namun, usahanya itu seakan sia-sia karena orang tua sang kekasih mensyaratkannya agar menjadi pelukis terkenal atau minimal memiliki galeri lebih dulu sebelum menikah dengan putri mereka. Sebuah syarat yang cukup sulit dipenuhi oleh Kazuhito.
Sejak saat itu, pertengkaran kerap menghiasi hubungan mereka. Etsuko kurang bisa mengerti kesulitan yang dihadapi kekasihnya hingga setiap saat selalu menekan supaya segera memenuhi syarat tersebut. Rasa pengertian justru Kazuhito peroleh dari Hikari, sahabat Etsuko. Lambat laun, kekaguman Kazuhito terhadap kelembutan sikap dan pribadi Hikari berubah menjadi cinta. Perasaan yang juga dipendam oleh Hikari sejak lama terhadap Kazuhito.

Rasa cinta Hikari pun harus bertarung dengan rasa bersalahnya terhadap Etsuko. Saat itulah, datang sesosok pria yang menawarkan hatinya kepada Hikari. Pria yang juga telah lama  memendam rasa terhadap gadis itu, Yoshi.

Berhasilkah Kazuhito menjadi pelukis terkenal? Bagaimana akhir kisah cinta segi empat ini? Temukan jawabannya di dalam novel yang mengajarkan arti penting dari keikhlasan, pengertian, juga persahabatn ini.
Judul : Kazuhito no Ai no EAuthor : Murakami Haru
Halaman : 328 hlmPenerbit : NajahTahun : Juni 2012ISBN : 978-602-7663-17-6



Review______________

...Pada lukisan-lukisan itulah ia berharap. Segenap hasrat hatinya, cintanya, harapannya, dan juga kelangsungan hubungannya... hlm. 61

Kazuhito no ai no e, adalah novel romance, dengan kisah cibta segi empat yang mendebarkan. Tentang perjalanan Kazuhito demi kekasihnya, tentang pengorbanan dan tentang merelakan.

Alur yang digunakan alur maju, walau ada flash back sedikit. Tapi, novel ini lebih dominan ke masa depan.

Imamura Kazuhito, seorang pelukis muda dari Amagasaki pindah ke Dotombori. Dan di depan rumah sewaannya itulah dia melanjutkan melukisnya demi mencari para kolektor. Itu satu-satunya cara untuk menjual lukisannya di daerah yang masih asing baginya. Dari kejauhan selalu ada wanita yang  memerhatikannya melukiskan kuas di atas kanvas tersebut. Entah hanya rasa kagum atau memang ada hal lain yang wanita itu sendiri tidak mampu mengartikannya. Terlebih, dia tidak bisa begitu saja masuk kedalam hidup Kazuhito. Karena pelukis muda itu kekasih sahabatnya, Matsuzaka Etsuko.

Lalu, perasaan apa yang sebenarnya tengah bersemayam dalam diriku? Apakah semua perasaan dalam diriku itu bukankah bisa diartikan bahwa sebenarnya aku telah penasaran kepada Kazuhito? Lalu, mengapa pula aku sampai penasaran padanya? Apa alasannya? Bukankah rasa penasaran itu bisa juga diartikan awal dari cinta? Hlm. 76

Kepindahan Kazuhito ke Dotombori memang dalam misi untuk melamar kekasihnya itu. Namun, masalah besar justru menerpa hubungan keduanya. Orang tua Etsuko tidak mengijinkan mereka menikah hanya karena Kazuhito belum memiliki penghasilan tetap. Apalagi seorang pelukis jalanan seperti dirinya yang tak memiliki apa-apa. Etsuko yang tetap mempertahankan Kazuhito membuat kedua orang tuanya memberikan syarat yang gila. Mereka bisa menikah asal Kazuhito memiliki galeri sendiri dan sukses menjadi pelukis ternama. Syarat itu, bukanlah hal yang mudah seperti saat kita membalikan telapak tangan. Bila, itu mudah lukisan Kazuhito pasti sudah terjual habis dari kemarin-kemarin. Kazuhito tidak mampu menolaknya, dia harus menaklukan syarat itu demi mendapatkan retsu orang tua Etsuko. 


"...kalau kaumerasa sudah menemukan lelaki yang tepat untuk mendampingi hidupmu selamanya, maka kami juga menginginkan lelaki yang tepat pula untuk menjadi menantu kami.'' Hlm. 53

Syarat gila itu sangatlah sulit, namun Kazuhito terus berusaha. Etsuko yang harusnya mendukung Kazuhito malah sering memaksanya agar crpat-cepat membeli galeri. Dibandingkan tatapan benci kedua orang tua Etsuko, Kazuhito lebih tidak suka dengan sikap Etsuko yang mulai berubah. Memaksa Kazuhito agar secepatnya menjadi pelukis yang sukses. Etsuko pun lebih sering marah-marah. Sikap Etsuko ituluah yang membuatnya semakin stres. Lalu, wanita itu sahabat Etsuka sendiri, Konno Hikari yang justru lebih memahami Kazuhito. Ya, Hikari merasa iba dengan hidup Kazuhito. Keduanya mulai dekat dan kesalahpahaman di malam itu, saat Kazuhito memeluk Hikari membuat Etsuko murka besar pada Hikari. Etsuko beranggapan bahwa sahabatnya mencoba merebut kekasihnya itu. Hikari bahkan tidak memiliki niat jelek itu. Hubungan Etsuko dengan Kazuhito semakin berantakan. Etsuko pun memutuskan persahabatannya dengan Hikari.

"...sesungguhnya yang aku butuhkan itu bukan hanya pengertian, tapi juga dukungan agar aku dapat secepatnya memenuhi syarat yang diinginkan kedua orang tuanya...'' hlm. 90

Hikari terus mencoba meluruskan kesalahpahamannya pada Etsuko. Hingga, Kazuhito malah menyatakan cintanya pada Hikari. Lelaki itu ternyata mencintai gadis cantik seperti Hikari. Hikari semakin serba salah, dia pun akhirnya sadar bahwa hatinya selali merindukan Kazuhito, tapi dia juga tidak ingin merebut kekasih sahabatnya itu. Hikari lebih memilih mengorbankan perasaannya. Di sisi lain ada lelaki yang selalu mendekati Hikari, yaitu Yoshi. Seorang bos di tempatnya kerja.

Etsuko akhirnya tahu bahwa Kazuhito mencintai Hikari, dan mengabaikan dirinya. Dia semakin membenci Hikari. Lalu, Yoshi yang juga tak menginginkan Hikari terus sedih karena sahabatnya, membuka jalan demi kesuksesan Kazuhito. Demi syarat gila itu. Akankah Kazuhito dan Etsuko kembali? Dan sesungguhnya, perasaan seperti apa yang dimiliki Hikari terhadap Kazuhito?  Akankah Yoshi mendapatkan hati Hikari?

Tidak ada yang tahu tentang cinta, yang datang begitu saja tanpa kompromi walaupun itu milik sahabat sendiri. Aku suka dengan karakter Hikari yang tetap memperjuangkan agar Kazuhito kembali pada Etsuko, dan agar Etsuko memaafkannya. Dia tidak peduli bagaimana perasaannya karena dia memang salah mencintai lelaki dari sahabatnya. Sayangnya karakter Kazuhito kurang begitu kuat menurutku. Dan, harusnya dia bisa lebih tegas dengan keputusannya.

Overall, aku sangat menyukai kisah cinta segi empat ini. Walau endingnya sudah ketebak, namun sebelum cerita ini habis tetap bikin penasaran.

4* untuk Kazuhito no Ai no E

"Janganlah kaumenangis, kekasihku! Demi Tuhan! Aku ingin membuatmu bahagia, selamanya! Oleh karena itu, maukah kaumenjadi belahan jiwaku, menjadi istriku untuk selama-lamanya, Hikari?'' Hlm. 326

You Might Also Like

0 comments

Follow Me

Goodreads Reading Challenge

2018 Reading Challenge

2018 Reading Challenge
Yuuki has read 2 books toward their goal of 100 books.
hide

Subscribe